Jumaat, 1 Jun 2012

AYAHKU SAYANG

بسم الله الرحمن الرحيم



Ayah. Satu perkataan sebagai panggilan untuk seorang insan. Insan yang menjadi suami kepada seorang ibu yang melahirkan kita. Insan yang terletak di bahunya satu amanah berat dengan beribu tanggungjawab. Tanpa merasa berat dan tanpa merasa terbeban, seorang ayah melaksanakan amanah demi menjadi seorang anak kepada ibunya, suami kepada isteri,, ayah kepada anak-anak, seorang pemimpin kepada keluarga, seorang kuli kepada majikannya, seorang majikan kepada pekerjanya, seorang ahli dalam masyarakatnya dan seorang hamba kepada Pencipta.

Ayah saya anugerah untuk saya, dan saya serta adik-beradik merupakan amanah dan rezeki yang dikurniakan kepada ayah. Ayah mencuba menjalankan amanah sebaiknya dan seadilnya. Ayah menjaga kami dengan penuh kasih sayang. Tidak pernah kami merasa seolah kasih ayah lebih tertumpah kepada adik-beradik yang lain. Apa saja yang kami pinta diturutinya selagi dia mampu.

Ayah saya adalah guru saya. Ayah kami bukan sahaja cikgu kepada murid-muridnya di sekolah, tetapi juga cikgu buat kami. Ayahlah yang mengajar kami mengenal Pencipta, mengenal Rasul dan Nabi kita. Sejak kecil kami semua mengaji Quran dengan ayah. Kata ayah, belajar mengaji dengannya lebih baik dari berguru dengan orang lain. Teringat waktu kanak-kanak tiap kali waktu mengaji kami gembira dicampur gelisah. Sebab waktu mengaji kami setiap hari dari pukul 9 malam sampai 12 malam kadang-kadang terlebih. Selalu pula sampai kami tertidur menunggu giliran. Tapi ayah tak benarkan kami sambung tidur malah kami mesti juga mengaji di depannya. Kadang-kadang ayah memarahi kami sampai menangis kerana salah bacaan. Selagi bacaan kami tidak betul ayah akan minta kami ulang, ulang dan ulang. Walau dah menangis ayah takkan minta kami berhenti.

Ayah saya inspirasi saya. Sepanjang meniti perjalanan demi menjadi seorang pendidik, ayahlah sumber inspirasi saya. Dalam menjadi seorang pendidik, ayah menjadi contoh untuk saya ikuti, bukan sahaja dari sudut ilmunya tetapi juga dari sudut sifatnya sebagai guru. Ayah dari sudut pandangan mata saya. Seorang pendidik yang ramah mesra dengan semua muridnya, yang menerima mereka seadanya, yang sentiasa menghulur bantuan semampunya. Ayah tidak pernah lupa nama dan wajah muridnya. Walau bertahun-tahun mengajar, berpindah-randah dan berbatu-batu ditinggalkan ayah sentiasa mengingati wajah-wajah anak didiknya. Ayah sentiasa membuat saya kagum dan berbangga dengan sikapnya.

Ayah saya seorang yang penyabar. Ayah terlalu banyak pengorbanannya untuk mendidik dan membesarkan kami. Usah dikira wang ringgit yang dihabiskan, titik-titik peluh yang menitis, kudrat dan masa yang dikeluarkan, ayah tidak pernah mengeluh atau mengungkit. Banyak ujian berat yang Allah timpakan kepada ayah. Walau anaknya pernah membuat kesilapan, ayah akan berkata "itu mungkin silap ayah dalam mendidik." Walau hakikatnya kami yang salah. 

Ayah yang sebatang kara, tiada saudara mara. Sejak kecil ayah seorang yatim piatu. Tidak mengenal erti kasih seorang ayah, tapi ayah mampu memberikan kami kasih sayang seorang ayah yang tidak dapat diletakkan nilai harga. Walau bagaimana pun cara ayah mendidik kami, kami menerimanya dengan penuh memahami bahawa itulah cara ayah menunjukkan kasih sayang dan cintanya kepada kami. 

~KAMI SAYANG AYAH~




Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...